Friday, October 31, 2014

Risalah Dakwah. Siri 057

Risalah Dakwah. 057

Live for Nothing or Die for Something

1. Saya suka cerita perang. Sejak kanak - kanak, saya meminati siri kombat yang menampilkan Victor Morrow sebagai Sarjan Saunders dan Rick Jason sebagai Leftenan Gil Hanley. Turut membintangi combat ini ialah Pierre Jalbert, Jack Hogan dan Dick Peabody. Sehingga sekarang saya masih suka cerita perang dan saya tidak melepaskan peluang menonton siri filem ala perang terbaru The Expendables yang menampilkan Sylvester Stallone, Jason Statham, Dolph Lundgren, Bruce Willis, Austin , Rourke, Crews dan lainnya. Asas minat saya terhadap siri perang sebegini kerana filem ini menampilkan hero "berjamaah". Seronok saya melihat mereka berbincang mengatur strategi perang dengan team mereka. Teruja melihat bagaimana mereka mendepani suasana cemas dan kritikal serta menyelesaikan konflik yang tercetus sesama mereka ekoran ketegangan dalam situasi perang.

2. Saya kurang minat menyaksikan filem perang yang hanya menampilkan seorang hero seperti siri filem perang yang dibintangi oleh John Rambo, Chuck Norris, Steven Seagal, Jean Claude Van Damme dan lainnya. Cerita perang ber"hero"kan seorang diri ini agak tidak realistik. Keterlaluan dan tidak menampakkan elemen strategi dalam tindakan melainkan sekadar imaginasi hero dan pengaruh emosi yang mendorong. Barangkali inilah faktor Joss Whedon dari Marvel Movies menghasilkan sebuah filem berasaskan komik tetapi turut mengumpul hero secara "berjamaah"  dalam "The Avengers" setelah menyedari masyarakat mula bosan dengan filem berasas hero seorang diri. The Avengers menghimpun hero Captain America, Incredible Hulk, Iron Man, Thor, Black Widow dan lainnya dalam satu "jamaah" hero.

3. Realiti sebuah perjuangan samaada dalam filem atau di alam nyata, ianya strategik diurus secara jamaei ( kolektif atau berjamaah ) bukan secara fardi ( individu ). Malah inilah sunnah Rasulullah saw. Biarpun Baginda Rasul saw dilengkapi dengan mukjizat yang tidak siapa mampu mengatasinya, Baginda saw tetap membentuk perjuangan secara jamaei. Firman Allah swt :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela ugamaNya, dalam saf ( atau jamaah ) yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

Surah As Saf : 4

Namun saya tidak menafikan keperluan mendesak dalam situasi tertentu sehingga memaksa individu bangkit bertindak sebagaimana apa yang pernah diungkap oleh John Rambo : "live for nothing or die for something" dengan maksud pilihlah antara hidup tanpa apa - apa nilai atau mati kerana memperjuangkan maruah. Jua sebagaimana ungkapan syair Abu Tayyib Al Mutanabbi : 

عش عزيزا أو مت و أنت كريم

"Hiduplah dengan kehebatan atau mati sedang engkau seorang yang mulia."

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

www.perjuanganku.com
#risalahdakwah

Risalah Dakwah. Siri 056

Risalah Dakwah. Siri 056

Mazhab Facebook

1. Ilmu adalah tunjang yang mengakar kekuatan seorang pendakwah dan pejuang. Bagaimana dakwah Islam dapat disampaikan dan bagaimana pula Islam boleh diperjuangkan tanpa ilmu ? Ilmu kepada pejuang, bagaikan modal kepada peniaga. Firman Allah swt :

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُوا كَافَّةً فَلَوْلَا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَائِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Dan tidaklah wajar orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang); oleh itu, hendaklah sebahagian mereka mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam ugama, dan supaya mereka dapat memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka  kembali kelak kepangkuan kaumnya; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah).

Surah At Taubah : 122

2. Namun Ilmu Islam ini mempunyai disiplin tersendiri yang perlu ditekuni untuk memilikinya. Bermula dari kaedah pengajian, subjek dan methodologinya, ilmu juga mesti dipelajari secara istimrar (berterusan). Malang jika ilmu hanya dikutip secebis tanpa talaqqi (berguru) dengan guru yang mursyid. Mutaakhir ini, ramai yang menjadikan facebook sebagai medium memuktamad ilmunya. Facebooklah tempat mereka "menuntut ilmu" dan di facebook juga mereka "lulus" dan akhirnya di facebook juga mereka "berfatwa". Google Search pula adalah "mursyid" mereka.

3. Facebook adalah laman sosial dan tidak salah untuk dijadikan sebagai lapangan mencari maklumat dan berbincang pelbagai topik. Namun ia bukan method yang betul untuk memuktamadkan ilmu. Justeru facebook tiada kewibawaan untuk mengesahkan keabsahan sesuatu maklumat,  ilmu atau "status" yang di"post" atau di"share" kepada talian jalur lebar perlu terlebih dahulu ditashih (dibenarkan) dengan disiplin ilmu yang betul dan berwibawa. Rujuk laman yang diyakini kewibawaan ilmunya dan teliti status yang di"post"kan dengan manhaj dan disiplin ilmu yang betul. Ingat ! Facebook sangat terdedah kepada pencemaran ilmu serta penyelewengan fakta dan figure.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

www.perjuanganku.com
#risalahdakwah

Thursday, October 30, 2014

Risalah Dakwah. Siri 055

Risalah Dakwah. Siri 055

Fitnah Copy & Paste

1. Mudah dan pantas serta pedas dan rangup. Begitulah senang cerita bagi saya gambarkan betapa renjatan aliran fitnah yang mampu mengorbankan akhlak dan nilai kemanusiaan pemangsa atau pembawa virus fitnah. Mereka hanya perlu "copy & paste" dan mereka hanya perlu "click & foward" untuk viralkan seantero dunia sebarang fitnah. "Print Screen" juga satu fenomena untuk menceroboh dan mendedahkan privasi individu, group atau jamaah. 

2. Wabak ini turut melanda sebahagian anggota gerakan Islam. Mereka teruja untuk menjadi orang pertama kononnya dalam menyebarkan maklumat, tanpa menyelidik benar salahnya maklumat tersebut. Mereka terlalu ghairah untuk mencari rating dan ranking dari kalangan pembaca samaada blog, facebook, whatsapp, we chat, telegram dan sebagainya. Mereka lupa untuk menempatkan diri pada rating di sisi Allah swt. Terdapat juga pihak yang sengaja cipta fitnah dengan melakukan pengkhianatan kepada jamaah. Belum sempat pengerusi majlis menutup majlis mesyuarat dengan tasbih kaffarah dan surah Al Asr, satu persatu minit mesyuarat boleh dibaca dan dimuat turun oleh mereka yang berada Amerika, Britain, Australia, Singapore dan lainnya.

3. Selayaknya kita tahu asas rujukan dan sandaran bertindak sebagai seorang pejuang Islam dan pendakwah. Amalkan prinsip Tabayyun ( selidiki kebenaran ) lalu bertindak memberi sokongan dan membantu pada yang benar dan tidak bersekongkol apalagi menjadi tali yang membarut kesalahan dan fitnah. Tiada sikap playsafe antara benar dan salah. Jangan ambil sikap muzabzab ( benar pun tidak sokong salah juga tidak sokong kononnya ) semata - mata nak jaga hati atau memang berniat mahu makan keliling.  Seperkara lagi, Ingatlah pesan Nabi saw :

سَتَكُونُ فِتَنٌ ، الْقَاعِدُ فِيهَا خَيْرٌ مِنْ الْقَائِمِ ، وَالْقَائِمُ فِيهَا خَيْرٌ مِنْ الْمَاشِي ، وَالْمَاشِي فِيهَا خَيْرٌ مِنْ السَّاعِي ، وَمَنْ يُشْرِفْ لَهَا تَسْتَشْرِفْهُ ، وَمَنْ وَجَدَ مَلْجَأً أَوْ مَعَاذًا فَلْيَعُذْ بِهِ 

Maksudnya : Akan berlaku fitnah, orang yang duduk padanya lebih baik dari berdiri. Orang yang berdiri padanya lebih baik dari berjalan. Orang yang berjalan padanya lebih baik dari berlari. Sesiapa yang berhadapan dengan fitnah, hendaklah ia mendepaninya dan barangsiapa yang menemui tempat persembunyian maka berlindunglah dengannya.

Riwayat Imam Bukhari & Muslim

✳️ Jika jelas sesuatu kebenaran, maka kita mesti berpihak pada yang benar justeru kita pejuang kebenaran. Tegakkan yang benar dengan hikmah. Jika kita tidak tahu mana yang benar atau tidak tahu betul duduk sesuatu perkara, maka diam itu lebih baik. Jangan siram petrol atas bara api. Jangan gatal tangan untuk copy & paste ��.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

Wednesday, October 29, 2014

Risalah Dakwah. Siri 054

Risalah Dakwah. Siri 054

Sunnah Menangani Fitnah

1. Fitnah adalah senjata paling tua di atas muka bumi. Ia juga adalah senjata yang paling berkesan. Sering diguna oleh pihak lawan kita  yang licik malah tidak terkecuali oleh lawan berwajah kawan. Era media baru yang kini melahirkan cyber trooper dan keyboard warrior meletakkan fitnah lebih tajam, pantas dan berbisa. Kita ditakdirkan oleh Allah swt untuk berjuang dan berdakwah di zaman seperti ini.

2. Bagaimana pun bentuk fitnah yang dihasilkan sepanjang zaman, matlamat dan objektifnya adalah serupa. Membunuh, mengkhianati, menjatuhkan , memporak perandakan dan lain - lain perkataan seerti adalah antara yang mahu dicapai melalui fitnah. Fitnah ini buta dan tidak mengenal siapa. Hanya mengikut arah directornya. Rasulullah saw dan isteri baginda pernah difitnah, inikan pula kita.

3. Bagaimana menangani fitnah adalah suatu yang sangat subjektif. Namun Nabi saw telah memberi garis pandu agar kita tidak menjadi mangsa dan pemangsa. Justeru fitnah adalah suatu yang sangat merbahaya samaada mangsa mahupun pemangsa. Hayatilah wasiat Nabi saw :

أُوصيكم بتقوى الله عزَّ وجلَّ، والسمع والطاعة وإن تأمَّر عليكم عبد، فإنَّه مَن يَعش منكم فسيرى اختلافاً كثيراً، فعليكم بسنَّتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديِّين، عضُّوا عليها بالنواجذ

Aku berpesan kepada kamu supaya bertaqwa kepada Allah Azza wa Jalla. Dengar dan  taat  sekalipun pemimpin yang dilantik dikalangan kamu hanyalah seorang hamba. Maka barangsiapa yang masih hidup dikalangan kamu nescaya ia akan menyaksikan berlakunya ikhtilaf ( krisis/konflik ) yang begitu dahsyat. Kala itu wajib ke atas kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah khulafa' Ar Rasyidin yang mendapat petunjuk dari Allah swt. Genggamlah sunnah itu seeratnya dengan geraham kamu.

Riwayat Abu Dawud
Bertaqwa ( patuh dan tunduk pada syariat Allah swt ) serta Beramal dan berpegang teguh dengan sunnah Rasulullah saw dalam kehidupan kita, insyaallah meletakkan kita jauh terhindar dari fitnah.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat

www.perjuanganku.com
#risalahdakwah

Risalah Dakwah. Siri 053

Risalah Dakwah. Siri 053

Elakkan Skil Politik Muzabzabin

1. Selayaknya pimpinan dan anggota Gerakan Islam tidak bersikap "acuh tak acuh" dan juga "kluk klek" dalam tindakan dan membuat keputusan terutama sewaktu menangani krisis dalaman mahupun luaran. Justeru sikap sedemikian tidak menyelesaikan masaalah dan membangunkan jamaah. Sebaliknya kita mesti  jelas dan tegas pendirian berasaskan prinsip kebenaran yang didokong.

2. Kita juga tidak wajar mengambil sikap menyembunyikan  "sampah" masaalah dan krisis ini ke bawah karpet. Sebagaimana tidak sayugianya kita berlepas diri semata - mata kerana kita mempunyai kepentingan dari pelbagai pihak yang terlibat. Kita mesti jelas dan tegas meletakkan diri pada yang benar. Politik "playsafe" dan "makan keliling" adalah seni politik lapuk atau usang yang tidak akan membantu jamaah bebas dan keluar dari kemelut yang berlaku.

3. Sebahagian mungkin menyatakan bahawa mereka "tidak berpihak" walhal sikap sedemikian secara tidak langsung membentuk pihak baru iaitu muzabzabin ( golongan yang tidak berpihak kepada mereka sebelah sini yang benar dan tidak berpihak kepada mereka sebelah sana yang salah ). Sikap ini bukan sahaja tidak menyelesaikan masaalah tetapi menambah kekeliruan dan lebih malang, kebenaran semakin sukar diserlahkan. Sedang kita berkewajipan memperjuangkan kebenaran dan berada dipihak yang benar. Sementara benar itu pula mestilah dinilai dan diukur tara berasaskan Al Quran dan As Sunnah justeru ia juga adalah hukum tertinggi dalam jamaah kita.

Ambillah peringatan dari Allah swt. semoga kita tidak terjebak dalam situasi sebegini . Firman Allah swt :

مُّذَبْذَبِينَ بَيْنَ ذَٰلِكَ لَا إِلَىٰ هَٰؤُلَاءِ وَلَا إِلَىٰ هَٰؤُلَاءِ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ سَبِيلًا

Mereka berkeadaan "muzabzab" (tidak mempunyai pendirian yang tetap) antara mereka tidak berpihak terus kepada satu golongan  ( yang kufur/ingkar/salah ) dan tidak pula berpihak kepada golongan (yang berinan/patuh/benar). Dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka engkau (wahai Muhammad) tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

Al Baqarah : Ayat 143

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat

www.perjuanganku.com
#risalahdakwah

Tuesday, October 28, 2014

Risalah Dakwah. Siri 052

Risalah Dakwah. Siri 052

Tolak Jamaah Dhirar

1. Kebenaran sesebuah perjuangan bukan dinilai pada ramainya penyokong kerana musuh kebenaran iaitu Syaithan A'laihi Laknatullah juga tidak terbilang pengikut dan penyokongnya. Sebaliknya mi'yar (neraca) penentu benar atau salah ialah berasaskan matlamat dan manhaj yang diguna, sejauh mana ianya patuh syaria'h. Firman Allah swt :

وَأَنَّ هَٰذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِ ذَٰلِكُمْ وَصَّاكُم بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.

Surah Al Ana'am : Ayat 153

2. Hanya Islam dan perjuangannya yang diakui benar oleh Allah swt. Ia berlandaskan prinsip dan objektif yang jelas, iaitu tunduk dan patuh kepada Allah swt. Bukan perjuangan yang dibina atas dasar tidak puas hati dan kebencian  kepada pihak tertentu. Sementelah tindakan mengasaskan sebuah jamaah untuk memecah belahkan kesatuan ummah, maka sifatnya tidak ubah seperti penubuhan Masjid Dhirar yang wajib dibubarkan

3. Meskipun zahirnya Masjid Dhirar itu adalah sebuah masjid, sebagai tempat beribadah kepada Allah swt. tetapi Nabi saw mengarahkan supaya masjid itu diruntuhkan kerana ia tidak dibina atas dasar taqwa iaitu tunduk dan patuh kepada Allah swt , sebaliknya diasaskan untuk memberi saingan kepada masjid yang terlebih dahulu dibina oleh Rasulullah saw. 

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

www.perjuanganku.com

Risalah Dakwah. Siri 051

Risalah Dakwah. Siri  051

Berdakwah Jangan Mengalah

1. Cabaran dakwah kita hari ini sangat mencabar. Jangan pandang rendah pada keupayaan musuh yang merancang untuk memesong pemikiran ummah dan meruntuhkan akhlak berjamaah dikalangan anggota gerakan Islam. Mereka mencipta pelbagai salah faham dan kekeliruan agar hilang thiqah (kepercayaan) awam kepada Gerakan Islam dan kepimpinannya.

2. Para dae'i (pendakwah) mesti bekerja keras untuk memulihkan kefahaman dan pemikiran ummah terhadap Islam dan perjuangannya. Pula mendepani era Pasca Islamisme yang datang dengan 1001 helah untuk melunturkan nilai dan komitmen terhadap Amal Islami. Arus gerakan Islam Tanpa Syariat dilihat sebagai relevan kononnya untuk diadaptasi dalam iklim politik moden pada hari ini.

3. Akhirnya Islam yang dibawa melalui manhaj Wahyu dan Sirah An Nabawiyah dianggap asing, lambat menang, tidak sesuai, konservatif dan sebagainya. Ini adalah antara tohmahan dan igauan berulang kepada perlaksanaan Syariat yang diperjuangkan kini. Sebagai pejuang dan pendakwah, jangan mengalah apa lagi berundur. Sebaliknya banggalah bersama dengan perjuangan Islam ini. Sebar risalah Islam dan bina kader pejuang tanpa penat dan bosan . Sabda Nabi saw :

 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  ( بَدَأَ الإِسْلامُ غَرِيبًا ، وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا ، فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ ) .

Telah bermula Islam dalam keadaan asing dan ia akan kembali menjadi asing sebagaimana ia bermula. Maka berbahagialah orang - orang yang asing ( kerana tetap komited bersama Islam )

Riwayat Imam Muslim.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat

www.perjuanganku.com

Monday, October 27, 2014

Risalah Dakwah. Siri 050

Risalah Dakwah. Siri 050

Perjuangan ini Sebuah Ujian

1. Perjalanan ini tidak dekat namun boleh sampai. Perjuangan ini tidak mudah namun boleh gapai. Justeru itu tiada alasan untuk menangguhkan perjalanan ini sebagaimana tiada alasan untuk menguzurkan diri dari perjuangan yang suci sebegini. Jauhnya perjalanan dan getirnya perjuangan adalah ujian Allah swt yang telah dijanjikan kepada kita. Firman Allah swt :

لَوْ كَانَ عَرَضًا قَرِيبًا وَسَفَرًا قَاصِدًا لَّاتَّبَعُوكَ وَلَٰكِن بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ 

Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu dirasakan jauh dan sukar bagi mereka.

At Taubah : Ayat 42

2. Ujian sedemikian menjadi saringan untuk cari yang terbaik. Pastinya syurga adalah kediaman orang - orang yang terbaik. Sementara yang terbaik itu ialah pejuang yang sabar dan tabah mendepani ujian. Tidak cepat panik, gusar, lemah semangat apatah lagi berputus asa dan lari meninggalkan jamaah. Orang terdahulu telah menempuhnya dengan jaya, lalu kenapa kita tergesa - gesa dan mudah hilang pertimbangan dengan sedikit ujian yang kita tempuh ? Hayatilah Firman Allah swt ini :

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاءُ وَالضَّرَّاءُ وَزُلْزِلُوا حَتَّىٰ يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ مَتَىٰ نَصْرُ اللَّهِ أَلَا إِنَّ نَصْرَ اللَّهِ قَرِيبٌ

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga (secara percuma), padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).

Surah Al Baqarah : 214

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

Risalah Dakwah. Siri 049

Risalah Dakwah. Siri 049

Dengar dan Taat 

1. Perjuangan yang kita dokong ini adalah satu ibadah. Selama mana niat, objektif, matlamat, dasar, misi dan visi perjuangan kita ini patuh syariat, maka ia adalah satu ibadah yang diganjari pahala oleh Allah swt. Insyaallah. Justeru itu, yakinlah dengan perjuangan serta optimis dengan masa depannya yang telah dijanjikan oleh Allah swt. Firman Allah swt :

وَأُخْرَىٰ تُحِبُّونَهَا نَصْرٌ مِّنَ اللَّهِ وَفَتْحٌ قَرِيبٌ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman.

As Saff : Ayat 13

2. Sebahagian dari Sirrun Najah ( Rahsia Kemenangan ) ialah "dengar dan taat" kepada arahan pucuk pimpinan serta keputusan yang telah dimuktamadkan oleh jamaah. Ia adalah akhlak berjamaah serta asas keutuhan sebuah organisasi. Rahsia umum ini telah didedahkan oleh Nabi saw sebagai satu syarat kemenangan yang mesti dimiliki oleh anggota jamaah Islam.

Dari Al Haaris bin Al Haaris Al Asha'ri Rha. Sabda Nabi saw :

أنا آمرُكم بخمسٍ ، اللهُ أمرني بهنَّ : السمعُ ، و الطاعةُ ، و الجهادُ ، و الهجرةُ ، والجماعةُ ، فإنه من فارق الجماعةَ قَيْدَ شبرٍ ، فقد خلع رِبقةَ الإسلامِ من عُنُقِه ، إلا أن يراجِعَ

Aku perintahkan kamu dengan 5 perkara sedang Allah memerintahkan aku dengan 5 perkara tersebut. Dengar, Taat, Jihad, Hijrah dan Jamaah. Maka barangsiapa yang memisahkan diri dari Jamaah ( meskipun ) kadar sejengkal maka sesungguhnya ia telah merombak ikatan Islam dari lehernya melainkan ia kembali semula ( kepada Jamaah )

Riwayat Imam At Turmuzi
Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS pusat.

Risalah Dakwah. Siri 048

Risalah Dakwah 048

Kita Pendakwah Bukan Penghukum

1. Kerja dakwah adalah satu seni yang kaya dengan taktik dan teknik dari sudut skil dan skimanya. Setiap dae'i mesti mempelajari dan menguasainya. Kerja dakwah juga adalah satu tugas yang memerlukan kekuatan spiritual yang utuh. Sabar dan tabah mengawal minda dan mengurus emosi. Supaya tugasan dakwah dapat digalas dengan jaya dan cemerlang.

2. Pendakwah (dae'i) mesti menguasai ilmu Islam dengan baik sebagai "Product Knowledge" agar Islam dapat "dipasarkan" kepada masyarakat dengan berkesan. Kaedah umumnya : 

فاقد الشئ لا يعطيه

" Orang yang tidak memiliki apa - apa , dia tidak dapat memberi apa - apa"

3. Namun pendekatan dakwah antara subjek terpenting dalam kerja - kerja dakwah ini. Jangan gopoh dan jangan pula lengah. Jangan menghukum dan jangan pula membiarkan ummah tanpa batas sempadan. Nyatakan batas Iman dan Kufur, Islam dan Jahiliyyah Munafiq dan Mutadayyin ( berpegang teguh dengan agama ) supaya ummah tidak terjerumus dalam bahaya kufur, jahiliyah dan nifaq. 

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat