Thursday, March 5, 2015

Pra Syarat Kemenangan Kita. Siri 10

Pra Syarat Kemenangan Kita. Siri 10

Petanda Ikhlas seorang  pejuang .

31. Petanda Empat : Tidak bermain alasan untuk mengelak diri dari aktiviti jamaah. Sebaliknya gigih berikhtiar untuk melaksanakan tanggungjawab dan amanah dalam apa jua keadaan sekalipun.

لَا يَسْتَأْذِنُكَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أَن يُجَاهِدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالْمُتَّقِينَ

Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, tidak akan meminta izin kepadamu untuk (tidak turut) berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa.

إِنَّمَا يَسْتَأْذِنُكَ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَارْتَابَتْ قُلُوبُهُمْ فَهُمْ فِي رَيْبِهِمْ يَتَرَدَّدُونَ

Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan yang hati mereka (sangat) ragu-ragu. Oleh itu mereka sentiasa bingung teragak-agak dalam keraguannya.

Surah at Taubah : 44 - 45

32. Petanda Lima : Bersedia menerima arahan dalam apa jua keadaan sungguhpun arahan itu tidak bersesuaian dengan keinginan diri. Sanggup mengenepikan kepentingan peribadi demi bukti sebuah keikhlasan.

33. Petanda Enam : Prihatin terhadap keperluan jamaah. Memberi tumpuan penuh dan serius terhadap jadual aktiviti dan keperluan semasa dengan rasa tanggungjawab, tidak hanya menanti surat jemputan atau arahan. Rasa terpanggil untuk menunaikan keperluan jamaah adalah sikap yang mempamerkan keikhlasan seorang pejuang.

Nasrudin bin Hassan
Pengarah Jabatan Pilihanraya
Dewan Ulamak PAS Pusat

Tuesday, March 3, 2015

Risalah Dakwah. Siri 103

Risalah Dakwah. Siri 103

Tidak Berpihak

1. Dunia Islam alami pelbagai zaman. Bermula zaman perang kabilah, perang antara negara, perang dunia, perang ekonomi, perang pemikiran, perang budaya dan kini perang cyber. Semuanya membawa satu matlamat iaitu memadam cahaya Agama Allah swt. dengan kelicikan strategi dan helah mereka seperti divide and rule, character assassination dan lainnya . Ini adalah suatu yang telah disahkan oleh Allah swt :

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ

Maksudnya : Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Surah As Saff : 8

2. Hari ini jelas kelihatan samseng - samseng cyber dan keyboard trouble memenuhi segenap jalur dalam jaringan jalur lebar untuk menyebar virus fitnah, racun pembunuh karektor, melagakan pimpinan gerakan Islam, menghina alim ulamak, mempersenda syariat dan merosakkan maruah serta imej perjuangan Islam. Kerancakan serangan mereka makin menjadi - jadi di era Post Islamisme ini.

3. Pejuang Islam kena alert perkara ini.  Kena sedar perancangan musuh dan sepak terajang mereka yang mahu merosakkan Islam. Kena ada tindakan positif dan efektif dari para pejuang Islam untuk protect jamaah Islam ini dari serangan virus tersebut. Kalau bukan pejuang Islam menjadi firewallnya maka siapa lagi ? Ingat pesan Saidina Umar al Khattab Rha. ( Athar ini disebut oleh Syeikhul Islam Ibn Taimiah dalam Minhajus Sunnah.)

إنما تُنْقضُ عرى الإسلام عروةً عروةً إذا نشأ في الإسلام مَن لم يعرفِ الجاهلية

"Akan terungkai ikatan Islam itu serungkai demi serungkai dari ummat Islam apabila merata dalam Islam ini mereka yang tidak mengenali (dan memahami) sepak terajang jahiliyyah ( musuh )."

4. Justeru itu, sifat pejuang Islam ialah responsif secara positif dan efektif dengan bangkit pertahankan Islam, pertahankan alim ulamak yang memperjuangkan Islam dan membawa suara Islam meskipun berdepan dengan 1001 halangan. Jangan playsafe. Sampai bila nak diam ? Saya terbaca dalam Kitab yang berjudul [Imam Ahmad ibn Hanbal : Baina Mehnatiddin wa  Mehnatiddunya] dimuatkan pesan Imam Ahmad ibn Hanbal Rhm.

إذا سكت العالم تقية و الجاهل يجهل فمتى يظهر الحق

"Apabila diamlah orang yang mengetahui kerana taqiyah ( playsafe ) sedang orang yang tidak mengetahui terus dalam keadaan tidak mengetahui (jahil) maka bilakah kebenaran itu akan zahir ?"

5. Lebih malang jika sikap tidak berpihak ini terbawa - bawa sampai ke peringkat "makan keliling". Bertemu dengan kita, mereka  berkata kami bersama kamu, jangan bimbang ! . Namun apabila mereka bersama syaithan - syaithan mereka, mereka berkata " kita serupaaa , di sana tadi kami hanya berolok - olok. Sifat ini adalah percikan dari sifat munafik yang tidak wajar kita biarkan. Lihat bagaimana karektor munafiq dalam firman Allah swt :

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ آمَنُوا قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَىٰ شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ

Maksudnya : Dan apabila mereka (munafiq) bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: " Kami telah beriman ", dan manakala mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka berkata pula:" Sesungguhnya kami tetap bersama kamu, sebenarnya kami hanya memperolok-olok (akan orang-orang yang beriman)".

Surah Al Baqarah : 14

6. Jangan sampai sifat munafiq terpercik kepada kita. Hindarinya sejauh yang boleh. Sikap suka makan keliling ini adalah keji. Kononnya nak jaga kawan sampai lupa nak jaga Islam. Gejala ini berleluasa dan akhirnya menjadi fitnah kepada Islam. Lihat sahaja bagaimana aksi mereka. Mereka serang Islam dan alim ulamak bagai nak rak, tetiba kita pula masih berada dalam zon "sangka baik",  zon playsafe, tidak mahu berpihak, kononnya kita mahu bersikap wara' sedang mereka tidak pernah bersimpati sebaliknya terus menyerang tanpa henti. Cyber Trooper mereka membelasah dan mengganyang Islam dan para alim ulamaknya tanpa wisel pelerai. Dimana kamu wahai pejuang ? Pilihlah kebenaran dan berpihaklah ke arah kebenaran.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

Sekali Serban di Lilit. Siri 04

Sekali Serban di Lilit. Siri 04

Benchmark Baru Kepimpinan

Oleh : Pendekar Sakti
www.perjuanganku.com

1. Keadaan tubuh yang masih lesu, tidak banyak pergerakan yang boleh saya lakukan.  Sekadar berehat dan membaca. Alhamdulillah, berkat doa sahabat handai kini saya semakin pulih. Tidak sabar rasanya untuk kembali memacu kuda hitamku ke medan juang. Terasa sunyi lama dipembaringan begini. 

2. Semalam saya sempat menonton Belasungkawa Tuan Guru Nik Abdul Aziz yang disiarkan oleh Astro Oasis. Seketika membawa saya kembali mengenang Tuan Guru Nik Abdul Aziz. Saya mula mengenal al Marhum sejak berusia 15 tahun iaitu pada tahun 1985. Minat saya kepada Al Marhum Tuan Guru tertumpu kepada pendekatan dan kaedah penyampaian ilmunya. Sangat unik dan segar. Kaya dengan bidalan klasik dan perumpamaan kontemporary. Kuliah ilmu dan ceramah politiknya hidup. Membangun minda dan menyegarkan jiwa. Jauh dari maki hamun dan kata - kata kesat sekalipun kepada lawan politiknya.

3. Saya tertarik dan sangat bersetuju dengan pandangan ringkas Dato' Hishamudin Karangkraf yang turut dimuatkan dalam rencana Belasungkawa Tuan Guru Nik Abdul Aziz di Astro Oasis semalam. Kata beliau, kepimpinan al Marhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz yang dikenali sebagai sangat rajin membaca dan tekun melazimi Al Quranil Kareem menjadi benchmark baru kepimpinan selepas ini. Sesiapa yang mahu menjadi pemimpin, kena rajin baca Al Quran, tadabbur Al Quran 30 juzuk dan mempraktiskan ajaran al Quran dalam kepimpinan dan hidupnya.

4. Satu pandangan yang sangat bermakna. Justeru pemimpin bukan sekadar terhenti pada urusan dirinya dengan orang yang dipimpin tetapi terus bersambung dengan Allah Azza wa Jalla. Terutama pemimpin kepada gerakan Islam, terlebih wajar menjadikan penguasaan al Quran dan keupayaan mentadabburnya sepanjang masa sebagai benchmark baru kepimpinan. Manakan tidak, Al Quran adalah Nur dan kalamulLah yang membekalkan petunjuk dan berkat. Pemimpin yang mendapat petunjuk dan diberkati Allah swt akan berjaya serta selamat di dunia dan akhirat.

5. Benchmark ini akan meletakkan pemimpin gerakan Islam berkualiti tinggi. Bukan hanya pada kepintaran berpolitik tetapi politiknya disuluh dengan cahaya hidayah Allah swt. Bukan hanya kepintaran berorganisasi tetapi organisasinya dipandu oleh pedoman Al Quranil Kareem. Bukan hanya pada penampilan imej secara zahirnya tetapi imej yang bersulamkan akhlak Al Quranil Kareem. Mendepani cabaran semasa yang semakin getir hari ini, pemimpin yang tidak mesra al Quranil Kareem sangat tidak sesuai justeru persaingan hari ini memerlukan pertolongan dari langit. Jauh sekali pemimpin yang tidak tahu membaca al Quranil Kareem dengan baik.

Sekian.

Risalah Dakwah. Siri 102

Risalah Dakwah. Siri 102

Label Melabel

1. Label adalah tanda. Tentu sahaja ia ada yang baik dan ada yang buruk. Sikap meletak label pada orang adalah tidak wajar kecuali atas sebab tertentu. Seperti melabel seseorang itu penipu adalah salah kerana asal seseorang itu ialah bersih dan baik. Kaedah perundangan Islam yang biasa digunakan ialah :

الأصْلُ بَراءَةُ الذِّمَّةِ

Asal kedudukan seseorang itu tiada apa - apa kesalahan.

2. Kecualilah jelas dan diketahui atau terbukti bahawa ia adalah seorang penipu, maka kita boleh kata, dakwa atau label orang itu penipu. Demikian juga label munafiq, liberal dan lainnya. Sangat tidak wajar kita melabel si anu bin si anu munafiq atau liberal kecuali telah terbukti dari tindakan dan perlakuan si anu yang melakukan perbuatan munafiq atau memiliki fahaman liberal.

3. Adapun tindakan meletak label di"persimpangan" jalan, maka itu adalah wajar agar menjadi panduan kepada umum untuk laluan yang betul dan tidak tersesat arah. Langkah ini seperti menyatakan batas - batas iman dan kufur, sifat - sifat munafiq dan soleh, sempadan Islam dan Liberal atau lainnya. Malah alim ulamak wajar menegaskan perkara ini sebagaimana ia juga adalah method Al Quran dan As Sunnah.

4. Terlalu banyak ayat Al Quran yang menjelaskan batas iman, kufur dan munafiq. Ertinya siapa yang melakukan perbuatan yang disebut oleh Al Quran sebagai Iman maka ia berlabel iman dan barangsiapa yang melakukan perbuatan yang disebut oleh Allah sebagai kufur maka ia berlabel kufur. Begitu juga barangsiapa yang melakukan perbuatan yang disebut oleh Al Quran sebagai munafiq maka ia berlabel munafiq. Contoh yang boleh saya bawa disini ialah :

�� Ayat 1 hingga 5 dari surah Al Baqarah adalah untuk label IMAN

�� Ayat 6 hingga 7 dari surah Al Baqarah adalah untuk label KAFIR

�� Ayat 8 hingga 20 dari surah Al Baqarah adalah untuk label MUNAFIQ

Saya bawakan satu contoh dari hadis Nabi saw. Sabda Nabi saw :

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلاثٌ إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ ، وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ ، وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ

Tanda atau label orang munafiq ada 3 : apabila ia bercakap ia berdusta, apabila ia berjanji ia mungkir dan apabila ia diberi amanah ia khianat.

Riwayat : Imam Bukhari dan Muslim

5. Seperkara lagi ialah al Ukhuwwah. Ukhuwwah yang dituntut ialah Ukhuwwah FilLah iaitu Persaudaraan kerana Allah swt. Persaudaraan tidak boleh dibina untuk mencetus perbuatan dosa dan permusuhan. Sebab di dalam Islam, apa pun situasi Al Quran meletakkan sempadan. Ada ayat yang memerintahkan kita supaya bersaudara seperti ayat 9 - 10 dalam Surah Al Hujurat sementara di sana ada pula ayat yang suruh kita memerangi munafiq seperti ayat 193 dari surah Al Baqarah dan ayat 9 dari Surah At Tahrim.

6. Begitu jua ayat 148 Surah An Nisa' membenarkan kejahatan seseorang disebut secara terang bagi orang yang dizalimi supaya kejahatan tidak dilakukan ke atas orang lain pula. Ertinya al Ukhuwwah juga mempunyai batas sempadan tersendiri.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat
www.perjuanganku.com
___________________

Lampiran 1 :

وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَىٰ فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّىٰ تَفِيءَ إِلَىٰ أَمْرِ اللَّهِ فَإِن فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.

Surah al Hujurat : Ayat 9

Lampiran 2 :

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

Surah Al Hujurat : Ayat 10

Lampiran 3 :

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ لِلَّهِ فَإِنِ انتَهَوْا فَلَا عُدْوَانَ إِلَّا عَلَى الظَّالِمِينَ

Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah, dan (sehingga) menjadilah ugama itu semata-mata kerana Allah. Kemudian jika mereka berhenti maka tidaklah ada permusuhan lagi melainkan terhadap orang-orang yang zalim.

Surah Al Baqarah : Ayat 193

Lampiran 4 :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

Wahai Nabi! Berjihadlah (menentang) orang-orang kafir dan orang-orang munafik, serta bertindak keras terhadap mereka. Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

Surah At Tahrim : Ayat 9

Lampiran 5 :

لَّا يُحِبُّ اللَّهُ الْجَهْرَ بِالسُّوءِ مِنَ الْقَوْلِ إِلَّا مَن ظُلِمَ وَكَانَ اللَّهُ سَمِيعًا عَلِيمًا

Allah tidak suka kepada perkataan-perkataan buruk yang dikatakan dengan berterus-terang (untuk mendedahkan kejahatan orang); kecuali oleh orang yang dianiayakan. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Surah An Nisa' : Ayat 148

Sekian

Monday, March 2, 2015

Sekali Serban di Lilit. Siri 03

Sekali Serban di Lilit. Siri 03

Musuh Dalam Selimut

Oleh: Panglima Sakti
www.perjuanganku.com

1. Hari ini saya berpeluang membaca beberapa lembaran dan topik dari buku Sun Tzu The Art of War . ( The new illustrated edition ~ Translated by Samuel B. Griffith. ) Bukanlah kerana saya mahu belajar teknik perang klasik itu, tetapi sekadar menghayati bagaimana strategi disusun dan semangat yang mereka miliki. Lebih penting daripada itu sebenarnya saya sedang belajar bahasa Inggeris.

2. Sepanjang dipembaringan ini, saya juga berkesempatan mengulangkaji beberapa Ghazwah (peperangan yang disertai oleh Nabi Muhammad saw). Satu dari cabaran getir dan serupa dialami oleh perang klasik dan moden ini ialah bagaimana mereka berdepan dengan "musuh dalam selimut". Ironinya, hampir semua kisah perang yang melibatkan musuh dalam selimut mengakibatkan porak peranda , fitnah memfitnah malah bunuh membunuh sesama sendiri. Hanyalah dipenghujung kisah, baru dikenalpasti bahawa ia angkara musuh dalam selimut.

3. Pastinya lebih menarik untuk dikongsikan juga dari persamaan perang klasik dan moden ini ialah hampir semua faktor yang mendorong kewujudan musuh dalam selimut adalah terhenti atas 4 faktor. 

Pertama : takhta atau pengaruh 
Kedua : harta atau kekayaan
Ketiga : wanita atau nafsu
Keempat : dendam kesumat

4. Zaman ini bukan lagi zaman perang persenjataan kecuali beberapa blok negara sahaja lagi yang masih belum dapat keluar dari zon perang senjata. Kebanyakkan negara lain sedang berdepan dengan perang ekonomi, budaya dan pemikiran. Pun begitu, musuh dalam selimut masih berperanan besar untuk mengucarkacirkan keadaan. Tidak sukar untuk mengenal pasti musuh dalam selimut kerana ia satu selimut dengan kita. Apa yang sukar ialah menampilkan bukti kerana berdepan dengan dua keadaan. Tidak kemukakan bukti maka orang tak percaya dakwaan kita. Mahu dikemukakan bukti maka ia mendedahkan apa yang ada dalam selimut sendiri.

5. Sememangnya sukar. Musuh tidak sepatutnya ada dalam selimut kita. Tapi, kalau disuruh keluar, maka orang kata kita halau orang kita sendiri. Ini pernah dihadapi oleh Nabi saw. Sewaktu Saidina Umar Rha mahu membunuh bapa munafiq (musuh dalam selimut) Abdullah Ubai, Nabi saw pantas menghalang seraya berkata : aku bimbang orang berkata Muhammad membunuh umatnya sendiri. Tidak mudah untuk mengeluarkan musuh dari selimut. Dia berbahasa dengan bahasa kita. Dia bercakap dengan ungkapan kita. Malah dia pun rujuk kitab yang sama dengan kitab kita. Namun usaha mengeluarkan musuh dari selimut wajib diteruskan kerana kita tidak akan lena tidur selagi musuh bersarang dalam selimut kita. 

Sekian.

Sunday, March 1, 2015

Sekali Serban di Lilit. Siri 02

Sekali Serban di Lilit. Siri 02

Cuaca Panas

Oleh : Pendekar Sakti
www.perjuanganku.com

1. "Minum air banyak - banyak tau ! Sekarang ni musim panas dan kurangkan aktiviti dibawah bahang mentari" Pesan doktor yang merawat saya kelmarin. Saya sekadar mengangguk membenarkan apa yang disebut oleh doktor. "Tuan tunggu sebentar, saya tuliskan senarai ubat yang perlu tuan ambil di kaunter farmasi nanti". Saya tak terkata apa - apa. Kepala saya melintuk ke dinding keletihan. Namun saya akur apa yang di sebut oleh doktor tadi. Kerana ini dibawah bidang pengetahuannya sebagai doktor berpengalaman di Poliklinik Beserah. Tak kan saya nak bantah pula nasihat doktor tersebut. Saya pun memang menyedari kurang minum air masak.

2. Tuan Nasrudin !!  huh , tersentak saya dipanggil oleh pegawai farmasi. Mama saya terus ke kaunter untuk mendapatkan ubat sementara saya perlahan - lahan melangkah longlai. "Ini Paracetamol, 2 biji sekali makan untuk 3 kali sehari. Ini chlorpeniramine, satu biji sahaja sekali makan untuk 3 kali sehari. Tapi, ubat ini boleh menyebabkan mengantuk. Elakkan memandu selepas makan ubat ini". "Eh dia ni, cenggini keadaan aku, macam manalah nak memandu" getus hati saya. "Ini Erythromycin, satu biji sekali makan untuk 2 kali sehari."  Aduss banyaknya ubat nak kena telan. Tu tak termasuk ubat batuk lagi. "Padan kenyang dengan ubat jer lah" rungut saya spontan tanpa perasan ianya didengari oleh mama saya. Lalu mama cepat jer pintas "kalau nak sihat ikutlah aturan ubat yang doktor bagi tu"  Insyaallah, jawab saya tanpa banyak soal kerana sekali lagi mengakui bahawa ini memang dibawah kepakaran ilmu pengetahuan seorang doktor. Justeru itu juga lah saya datang ke hospital ini intuk mendapatkan rawatan. 

3. Sangat tidak munasabah apabila saya datang ke hospital untuk mendapatkan rawatan doktor, kemudian saya pula nak bantah apa yang doktor jelaskan. Sebagai pesakit yang pastinya nak cepat sembuh dan sebagai langkah ikhtiar, saya perlu benar - benar mematuhi arahan dan aturan doktor berkait dengan ubat yang diberi. Walau sepahit mana ubat yang diberi, saya terpaksa menelannya kerana itu arahan doktor. Terutama ubat Erythromycin  ni, dah lah besar bijinya, doktor kata ubat ini mesti dihabiskan. 14 biji kesemuanya, ertinya saya kena habiskan dalam tempoh seminggu.

4. Selama 3 atau 4 hari di pembaringan ini, saya hanya banyak membaca untuk hambat rasa bosan dan boring. Selain isteri yang selalu menemani saya di sisi dengan cerita ceritinya. Saya dapati iklim politik pun tidak kurang juga panasnya. Hu hu, kalau begini keadaannya, mana mana ahli politik yang kurang 'minum air' juga boleh jatuh sakit ni ! Buat seketika ini , saya menyorot politik dalaman parti saya sendiri iaitu PAS sebagai sebuah Gerakan Islam yang unggul di Malaysia. Rupa - rupanya didalam lebih panas. Macam api dalam sekam. Luarnya nampak macam biasa - biasa sahaja, tetapi didalam, suhunya sangat tinggi. Masa yang banyak terluang ini saya gunakan untuk membuat nilaian sendiri terhadap isu yang berlaku berpandukan pengalaman menyertai PAS sejak 1985 yang lalu.

5. Kesimpulan yang boleh saya buat ialah krisis dalaman ini tercetus apabila sendi - sendi Arkanul Baiah yang sepuluh itu telah runtuh. Bermula dengan salah faham tentang definisi atau takrif PAS sebagai sebuah Gerakan Islam atau hanya sebuah parti politik semata - mata ? Salah dalam membuat takrif maka salah lah hala tuju yang digariskan. Ramai pula yang tercalar keikhlasan berjuang. Melobi sana sini menjaja fitnah untuk membunuh karektor dan kewibawaan pucuk pimpinan. Hilang wala' kepada jamaah dan luntur ketaatan kepada pucuk pimpinan. Ulamak jadi punching bag. Pertikaian terkini, siapa yang layak jadi Presiden PAS ? Menjawab soalan ini terpulang kepada bagaimana kita mentakrifkan PAS. Kalau PAS ditakrifkan sebagai sebuah Gerakan Islam maka presidennya atau amirnya atau ketuanya mestilah yang berilmu dan faham (alim dan faqeh)  mengenai Islam. Mana mungkin mereka yang tidak memahami Islam memimpin Gerakan Islam. Sebagaimana tidak mungkin seorang yang jahil mengenai ubat dan kaedah rawatan boleh bertugas sebagai seorang doktor di hospital. Demikian jugalah, sebagaimana kita perlu patuh pada arahan doktor untuk rawatan yang betul maka kita juga perlu taat kepada arahan amir atau ketua yang layak dan dipilih.

Sekian.

Sekali Serban di Lilit. Siri 01

Sekali Serban di Lilit. Siri 01

Janganlah demam lagi.

Oleh : Pendekar Sakti

1. Menjelang dinihari, saya masih sukar untuk melelapkan mata meskipun badan benar - benar lesu tidak bermaya. Petang kelmarin saya telah dikejarkan ke hospital untuk mendapatkan rawatan. Alhamdulillah, apabila sebotol air dimasukkan ke dalam tubuh yang tidak bermaya ini pula menerima suntikan sejarum, saya dibenarkan pulang. Namun masih longlai dan hilang keceriaan. Satu badan rasa tidak selesa. Saat begini, saya sendiri mula menginsafi nikmat sihat yang selama ini banyak dipersiakan dengan perkara yang mungkin tidak banyak mendatangkan manafaat kepada diri dan agama.

2. Kesempatan ini saya gagahkan diri untuk menulis. Saya tidak mampu lagi untuk terus terlantar lesu. Sayup - sayup alunan al Quran dari corong rekoder menjadi teman saya untuk menulis. Kali ini saya ingin membuka thread baru untuk penulisan saya sementara thread sedia ada seperti "Risalah Dakwah" dan "Pra Syarat Kemenangan Kita" akan diteruskan dari masa ke semasa. Thread baru ini saya berikan nama "Sekali Serban di Lilit" adalah untuk koleksi penulisan santai dan gaya bebas. Ia bertujuan untuk meletakkan saya terus menulis dan menulis. Saya harap saya juga ada peminat. Hu hu , ini bukan berangan poyo kerana saya sedar kualiti tulisan saya tidaklah sehebat sahabat - sahabat saya seperti Dr Riduan Mohamad Nor yang mampu menulis buku dengan pantas sekira - kira buku pertama belum habis dibaca sudah terbit buku kedua pula.

3. Saya juga mengkagumi tulisan Puan Ainon dari PTS, Ummu Hani dan Ustaz Adnan Fadhil. Mereka banyak menghasilkan karya bermutu dalam bidang masing - masing. Saya hanya penulis 'kampung' yang berkongsi minat. Terasa segan pula untuk menerbitkan hasil tulisan saya. Saya hanya berani kongsikan di laman web saya sendiri dengan kadar pengunjungnya sangat terhad. Namun saya puas menjadikan www.perjuanganku.com sebagai stor untuk 'peram' koleksi tulisan saya disamping laman sosial yang saya miliki di alamat https://m.facebook.com/ustaztantawi?ref=bookmark .

4. Jauh disudut hati saya berharap tulisan saya bermanafaat untuk pembaca. Samaada secara positif mahu negatif. Khasnya untuk tatapan anak cucu saya kelak. Saya sedar tidak ramai meminati sebagai tidak ramai yang suka kepada tulisan saya. Sebab itu facebook saya sering menjadi sasaran cybertrooper dan keyboard warrior yang menyerang balas terutama tulisan saya dalam genre politik. Walaubagaimana pun saya suka serangan dan kritikan itu sekalipun ia pedas dan kadangkala dicaci maki. Mata dan Telinga saya sudah naik kematu menatap dan mendengar serangan balas dalam bentuk caci maki, sindiran, troll dan sebagainya. Ia menjadi motivasi kepada saya untuk terus menulis dan menulis.

5. Setiap siri 'Sekali Serban di Lilit' hanya dimaksimumkan dengan 5 perenggan sahaja. Ia mengambil kira trend orang ramai yang tidak gemar membaca tulisan yang panjang. Sementelah saya pun tidak mampu menulis panjang. Konsep thread 'Sekali Serban di Lilit' adalah santai dan bebas. Ia bukan penulisan ilmiah namun bukan juga penulisan fitnah. Allahu Akbar ! 20 minit telah berlalu, tidak sedar saya sudah masuk perenggan ke 5. Asalnya saya hanya mahu sebut besarnya nikmat sihat dan sangat dirasai apabila saya terlantar demam begini sejak beberapa hari yang lalu. Banyak program dan mesyuarat saya tidak dapat hadir. Paling sedih ialah kelmarin. Sepatutnya saya membentang kertas kerja di NEKAD 6.0 yang berlangsung di Dewan Ust Wahab Nor Masjid Tinggi Bagan Serai Perak. Slot saya akhirnya terpaksa digantikan oleh Al Fadhil Yb Ustaz Idris Ahmad Ahli Majlis Syura. Saya berdoa, semoga janganlah saya demam lagi. Akhirnya saya ingin maklumkan kepada umum, oleh kerana tulisan ini adalah tulisan peribadi, santai dan bebas, maka saya akan gunakan nama pena saya tanpa sebarang jawatan iaitu Pendekar Sakti.

Tuesday, February 24, 2015

Satu Kata Untuk DAP

Satu Kata Untuk DAP

1. Jika DAP tidak boleh menerima hasrat PAS khasnya Kerajaan Negeri Kelantan membawa pindaan Enakmen Kanun Jenayah Syariah 2 ke sidang DUN Kelantan pada 18 Mac kelak, maka itu hak DAP. Apa lagi yang boleh kita buat ? Penerangan telah diberi, perbincangan telah dilakukan mengenai Kanun Jenayah Syariah ini bersama DAP. Keputusan agree to disagree telah diambil. Maka DAP tidak boleh mengherdik dan mengertak PAS dengan memberi kata dua kepada PAS.

2. Isu perlaksanaan Kanun Jenayah Syariah ini sebenarnya telah jauh mendahului pembentukan Pakatan Rakyat. Kenapa DAP harus gelisah dan panasaran dengan langkah yang diambil oleh kerajaan Negeri Kelantan sedang langkah itu adalah demokratik pula legal dalam mematuhi lunas undang - undang dan perlembagaan negara. Sementelah ia adalah kewajipan agama yang mesti dilaksana oleh hamba Allah yang soleh. Firman Allah swt : 

وَأَنِ احْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَن يَفْتِنُوكَ عَن بَعْضِ مَا أَنزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ فَإِن تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَن يُصِيبَهُم بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ

Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik.

Surah Al Maaidah : 49

3. Seorang muslim tiada helah untuk tidak mematuhi perintah Allah swt. Justeru itu, hanya satu kata buat DAP,  bahawa DAP tidak boleh mematikan perjuangan Islam yang didokong oleh PAS sejak sekian lama. Siapa pun tokoh dan figure yang digunakan oleh DAP untuk mengherdik dan mengugut PAS, PAS tidak akan berganjak terhadap dasar dan prinsip perjuangannya. DAP pernah meninggalkan PAS semasa era Barisan Alternatif kerana tidak bersetuju dengan Kanun Jenayah Syariah yang diperjuangkan oleh PAS. Kenapa hari ini DAP  perlu mengugut PAS sedang bila - bila masa DAP boleh berangkat pergi, namun mengharap PAS berhenti berjuang ke arah melaksanakan syariat Allah swt, maka ia bagai menanti sang keli tumbuh sisik .

Nasrudin bin Hassan
Pengarah Jabatan Pilihanraya
Dewan Ulamak PAS Pusat.
www.perjuanganku.com

Monday, February 23, 2015

Risalah Dakwah. Siri 101

Risalah Dakwah. Siri 101

Awasi Kerja buat Syaithan.

1. Syaithan adalah musuh tradisi bani Adam dan ia adalah musuh tertua ummat Islam. Malah ia telah berjanji untuk menggoda anak Adam dan menyesatkan mereka. Firman Allah swt :

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata: " Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya,

إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

"Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang dibersihkan dari sebarang syirik".

Surah Al Hijr : 40 - 41

2. Kita mesti berhati - hati. Syaithan ini punya keupayaan berlari dalam pembuluh darah kita. sebagaimana disebut oleh Nabi saw, inikan pula dalam jamaah Islam yang besar dan terbuka ini.

 إن الشيطان يجري من ابن آدم مجرى الدم 

Sesungguhnya Syaithan boleh berlari dalam tubuh anak adam melalui pembuluh darah.

Riwayat Imam Bukhari dan Muslim

3. Ia adalah makhluk perosak. Merosakkan iman, akhlak dan ibadah anak adam. Malah ia juga pasti menyelinap masuk dalam jamaah ummat Islam untuk melagakan sesama anggota pejuang, menghasut supaya hilang ketaatan , thiqah dan wala' kepada pemimpin dan jamaah. Membisikkan syak wasangka , khianat dan tikam belakang lalu akhirnya jamaah menjadi lemah. Justeru itu perangilah Syaithan sebagaimana kamu perangi musuh. Firman Allah swt :

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ

Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah menyeru golongannya supaya menjadi sebahagian dari penghuni api neraka.

Surah Faathir : 6

Nota Tambah ;

Kita mesti teliti untuk mengenali syaithan dan watak - watak dari kalangan pendokongnya. Umumnya apabila ia jelas bertindak menyanggahi syara', merosakkan jamaah Islam dan kesatuan ummah serta menyebarkan fitnah justeru itulah mungkar yang dihidup suburkan oleh syaithan dimana sahaja ia berada.

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat.

Risalah Dakwah. Siri 100

Risalah Dakwah. Siri 100

Tawaazun (pertimbangan) Antara 2 Perkara Negatif.

1. Apabila TELAH berlaku 2 perkara negatif yang memerlukan kita mengambil sikap terhadap keduanya, maka pastinya kita diajar oleh syara' untuk menilai timbang kesan negatif dari keduanya terlebih dahulu sebelum memutuskan sikap yang muktamad terhadapnya. Kaedah biasa digunakan untuk tawaazun (menimbang kedudukan) ialah 

"mudharat yang kecil (ringan) didahulukan keatas mudharat yang besar (berat)."

2. Situasi ini pernah dihadapi oleh Nabi saw apabila Baginda saw berdepan dengan 2 perkara negatif iaitu :

Situasi ~ i~ ancaman dan tekanan musuh yang memalingkan ummat dari agama dan perjuangan.

Situasi ~ ii ~ peperangan yang berlaku dan melibatkan para sahabat Rhm. pada bulan yang diharamkan berperang.

Allah swt memutuskan sikap syara' terhadap dua situasi tersebut dengan firmanNya :

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ 
عَن سَبِيلِ اللَّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِندَ اللَّهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ 

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) berperang dalam bulan yang diharamkan berperang; katakanlah: "Peperangan dalam bulan itu adalah berdosa besar, tetapi perbuatan menghalang perjuangan Fi Sabilillah dan perbuatan kufur kepadaNya juga perbuatan menyekat (orang Islam) ke Masjid Al-Haraam (di Makkah), serta mengusir penduduknya dari situ, (semuanya itu) adalah lebih besar lagi dosanya di sisi Allah. Dan (ingatlah), angkara fitnah itu lebih besar (dosanya) daripada pembunuhan (semasa perang dalam bulan yang diharamkan berperang). 

Surah Al Baqarah : 217

3. Kita perlu berhati - hati agar tidak teralih fokus dan salah memandang. Kita perlu bijak menilai. Saya pernah diajar oleh seorang guru di sekolah yang telah membuat satu titik putih dengar kapur tulis disebuah papan hitam. Lalu bertanya kepada saya , sekarang apa yang kamu nampak dihadapan ? Lalu saya penuh yakin dan muktamad mengatakan "saya nampak satu titik putih" . Lalu sang guru meningkah , inilah masaalah kamu ! Papan hitam sebegini besar kamu tak nampak , titik putih yang kecil ini juga yang kamu nampak !

4. Saya ditingkah sedemikian sewaktu usia 15 tahun. Sehingga hari ini, ia meninggalkan kesan dalam diri saya. Terutama apabila saya saksikan betapa ramai hari ini masyarakat hanya nampak "titik putih" itu tetapi tidak nampak atau buat - buat tidak nampak terhadap "papan hitam" yang sedemikian besar terpampang dihadapan. Realiti ini memudahkan pihak tertentu khasnya musuh kita manipulasikan situasi agar kita tidak nampak "papan hitam" yang menghadang dihadapan sebaliknya hanya membicarakan "titik putih". Siapa yang buat titik putih ini ? Kenapa "titik putih" ini dibuat ? bla bla bla .... 

5. Persoalannya, kenapa tidak nampak "papan hitam" itu ? atau sengaja tidak mahu berbicara mengenai "papan hitam" ? atau apa sebenarnya disebalik "papan hitam" itu ? atau memang ada pihak mahu mengalih pandangan dari bercakap mengenai "papan hitam" tersebut ? Akhirnya ..... kisah "papan hitam" ini semakin menarik malah jauh lebih besar persoalannya dari sekadar "titik putih"

Nasrudin bin Hassan
Timbalan Pengerusi 1
Lajnah Dakwah PAS Pusat